Pemerintah Perkuat Kerjasama Bulog dan Pelaku Usaha Gilingan Padi

oleh
oleh
Kepala Badan Pangan Nasional/National Food Agency (NFA) Arief Prasetyo Adi saat menerima audiensi Perkumpulan Penggilingan Padi dan Pengusaha Beras Indonesia (Perpadi), Rabu, (8/3/2023), di Kantor NFA, Jakarta

JAKARTA, parimoaktial.com – Pemerintah Perkuat kerjasama antara Bulog dengan pelaku usaha gilingan padi, sebagai upaya dalam mendorong serapan gabah dan beras perum Bulok pada panen raya semester pertama yang terus dilakukan.

Hal tersebut disampaikan Kepala Badan Pangan Nasional/National Food Agency (NFA) Arief Prasetyo Adi saat menerima audiensi Perkumpulan Penggilingan Padi dan Pengusaha Beras Indonesia (Perpadi), Rabu, (8/3/2023), di Kantor NFA, Jakarta.

Baca Juga : Wagub Terima Audiensi DPD IMM Sulteng

Dalam kesempatan tersebut dibahas mengenai dukungan para pelaku usaha penggilingan padi terhadap peningkatan serapan beras Perum BULOG pada panen raya di bulan Maret sampai dengan Mei Tahun ini.

Arief mengatakan, salah satu kunci untuk meningkatkan serapan beras BULOG adalah melalui penguatan kerja sama BULOG dengan pelaku usaha penggilingan padi, utamanya penggilingan padi skala kecil dan sedang.

“Dengan menggandeng penggilingan padi kecil dan sedang, selain mendapatkan serapan beras untuk meningkatkan stok Cadangan Beras Pemerintah (CBP), BULOG juga turut mendukung keberlangsungan usaha para penggilingan padi tersebut,” ujarnya.

Arief memastikan, kerja sama antara BULOG dan penggilingan akan berjalan saling menguntungkan.

Menurutnya, melalui penugasan penyerapan 2,19 juta ton dengan target pemenuhan 70 persen pada panen raya sampai dengan Mei ini, artinya BULOG siap menyerap dengan jumlah besar.

Di samping itu, BUMN pangan ini juga telah menyiapkan sejumlah rencana pengadaan yang memungkinkan dilakukan penyerapan dengan berbagai skema, diantaranya skema Cadangan Beras Pemerintah (CBP), fleksibilitas, atau melalui skema komersial.

“Bulog sudah kita tugaskan untuk meningkatkan serapan pada panen raya ini. Kerja sama dan transaksi dengan Bulog juga kita jaga agar saling menguntungkan. Kalau penggilingan padi punya beras dengan kualitas dan harganya cocok Bulog siap langsung serap, cash and carry,” katanya.

Peningkatan serapan beras Buloh menjadi prioritas yang terus dikerjakan. Mengingat, hal tersebut merupakan kunci untuk ketersediaan CBP yang disiapkan sebagai instrument pengendalian harga dan antisipasi kondisi kedaruratan.

“Bapak Presiden menekankan agar semua pihak bersama-sama menjaga harga beras agar stabil, karena beras ini adalah salah satu komoditas yang memberikan andil terhadap inflasi,” jelasnya.

Adapun upaya peningkatan serapan beras Bulog melalu penggilingan padi, merupakan salah satu di antara sejumlah strategi yang disiapkan.

Kata Arief saat ini, Bulog juga telah membangun Modern Rice Milling Plant (MRMP) di 13 lokasi untuk menambah potensi penyerapan gabah.

“Tidak hanya beras, dengan fasilitas silo yang terpasang di MRMP di 13 lokasi, Bulog juga kita siapkan untuk bisa menyerap gabah. Optimalisasi sarana MRMP ini diharapkan turut mendongkrak tingkat serapan Bulog di Tahun ini,” ungkapnya.

Selain itu, pemerintah juga sedang menghitung Harga Pembelian Pemerintah (HPP) terbaru berdasarkan usulan para stakeholder pangan Nasional serta disesuaikan dengan perkembangan harga keekonomian gabah dan beras.

Dengan HPP terbaru tersebut, diharapkan Bulog akan memiliki harga yang baik untuk menyerap, sehingga turut berkontribusi menjaga keseimbangan harga gabah di tingkat petani, pedagang, dan konsumen.

Baca Juga : Pemda Parimo Konsultasikan Program KAT ke Kementrian RI

Hal ini sejalan dengan arahan Presiden RI Joko Widodo pada saat mengunjungi lokasi panen raya padi di Kebumen, Jawa Tengah, Kamis (9/3/2023). Pada kesempatan tersebut Presiden mengatakan, agar harga gabah di tingkat petani, pedagang, dan masyarakat berada di posisi yang wajar sehingga memberikan manfaat yang seimbang.

Sementara itu, Ketua Umum Perpadi Sutarto Alimoeso mengatakan, Bulog merupakan mitra penggilingan padi yang menguntungkan.

Menurutnya, banyak penggilingan padi kecil yang bisa tetap survive karena mendapat dukungan melalui kemitraan dengan Bulog. Memasuki musim panen raya ini, para penggilingan padi kecil menyambut baik bisa bekerja sama dengan Bulog.

Ia menambahkan, mendukung upaya NFA menjaga keseimbangan rantai pasok pangan melalui sejumlah regulasi yang diterapkan. Mengingat, keberlanjutan usaha penggilingan padi sangat ditentukan oleh kerja sama antara petani dan penggilingan padi. (**)

*Badan Pangan Nasional/National Food Agency (NFA)*

Response (1)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *